May 10, 2011

Visum = Visa


Keringet dingin, jantung berdegup-degup, perut mules, kepala pusing, badan pegel-pegel , emosi memuncak,harap-harap cemas (kok banyak yah ;p ) hehehe...apalagi yah yang bisa menjelaskan perasaan ketika kita mengurus satu dokumen yang sangat crucial ini , masih banyak sebenernya setiap orang pasti merasakan hal yang berbeda-beda, belum lagi yang nasibnya apes karena mesti bolak balik ke kedutaan yang dituju karena beberapa dokumen pendukung visa yang ga lengkap / salah (hihihi ini lebih kepada keteledoran alias ke-ga-teliti-an kita juga sih !)

Makanya begitu saya berhadapan dengan urusan-urusan si dokumen yang bernama VISA,  saya paling merasa nervous ! dokumen yang bisa di bilang "surat izin masuk" ini merupakan jaminan kita untuk dapat melenggang masuk di negara yang kita tuju (tentunya di negara yang memang mengharuskan pake visa yah untuk entry-nya), ga ada visa ? ga dapet visa ? bisa di bilang rencana trip kamu 100% batal !

So, jangan seneng dulu kalo dah dapet tiket pesawat murah dan alhamdulilah lagi dapet rejeki nomplok misalkan untuk jalan-jalan ke luar negeri, tapi ujung-ujungnya visa ga dapet ? wakwawwwww batal deh trip yang kita udah rancang sedemikan rupa. Setiap saya harus "duel" (udah kata mortal kombat!) dengan kedutaan untuk mendapatkan visa, saya pasti wanti-wanti ke diri saya sendiri untuk lebih teliti dan pastiin semua dokumen yang di minta, dari mulai ukuran pas foto, fotokopi surat-surat penting yang mendukung dapetnya visa kita, dan lain-lain. harus udah ada minimal seminggu sebelum hari "H" saya interview visa ke kedutaan. 

Males gitu rasanya ngebayangin keringet dingin ngucur dan perut mules, karena udah ngantri panjang-panjang dari pagi sampe siang begitu sampe di loket interview visa, di suruh pulang gara-gara ada suatu hal yang kurang. Wah, apes banget deh kalo gitu, pernah kejadian juga kemaren sama saya soalnya hehe ;p, waktu urus visa Amerika, saya yakin sekai dokumen-dokumen saya udah sangat lengkap, ngantri sudah dari jam 7 pagi dari adem sampe panas, sampe depan loket yang mengharusakan kita kasih semua aplikasi itu jam 9 pagi, saya udah deg-degan hebat takut ada yang salah, eh bener loh feeling saya, kesalahan saya cuma 1, ukuran foto saya kurang kecil dikit ! hadehhhh....walhasil saya harus ke sabang naik taxi buat foto ulang, dan ngantri ulang juga....Zzzzzzzzz....

Nah, pada trip saya kali ini , saya pengen dong ga ada kesalahan seperti itu lagi, i want to be perfecto ! ga ada cacat , mulus kaya jalan tol !, tapi mungkin Allah sayang banget sama saya hehe, jadi terus menguji kesabaran hamba-NYA dengan cobaan-cobaan biar tambah kuat!



1.) Banyak godaan syaiton juga ni yang menyepelekan booking appointment untuk bikin visa, karena kala itu saya masih sekitar bulan februari dan saya pun baru pulang dari trip amerika, jadi masih mau santai-santai dulu, akhirnya di dera berbagai macam kesibukan membuat kata-kata "ntar dulu deh" keluar dari mulut saya, dan on going sampe sebulan sebelum bulan ini yang merupakan bulan keberangkatan saya, walhasil begitu saya mau urus visa schengen prancis, jadwalnya sudah penuh sampe dua minggu ke depan ! langsung panik memuncak ! untung masih ada tanggal yang available tepat dua minggu sebelum keberangkatan saya !

Lesson Learn : Jangan suka menunda-nunda sesuatu hal yang penting!, paling aman bikin visa dua bilan sebelum keberangkatan !

2.) Berawal dari akhir tahun 2010 lalu, munculah sebuah tiket promo murah Air Asia Jakarta-Paris yang membuat kalap hati dan jiwa traveling saya untuk segera membeli saat itu juga, tanpa memikirkan kesibukan yang akan terjadi pada bulan tersebut, hehehe dan akhirnya bener kan kejadian, ternyata di bulan May 2010 , bulan keberangkatan saya, tidak hanya saya yang dapet kerjaan baru, tapi Kresna a.k.a hubby pun lagi sibuk dengan sejumlah proyek yang harus ditangani, daaaannnnn begitu seminggu sebelum interview visa, kresna bimbang dan gundah gulana untuk meneruskan trip ini atau engga, kalo saya sih ikut saja, karena ga enak juga ngerengek-rengek tetep pergi di atas kepentingan bersama, sampe pada sehari sebelum visa appointment saya, kata-kata "kita tunda dulu trip ini" masih bergantung sebagai judul ceritanya, eh ternyata malem-nya kresna bilang "kita jadi pergi aja yuk" hiyaaaaaa...appointment nya udah tinggal besok dan belum ngapai-ngapain..... -_________-""

Lesson Learn : Prepare everything ! harus tetap segala sesuatunya dipersiapkan in case of terjadi perubahan-perubahan mendadak , kita pun ga jadi kelabakan, selalu harus ada plan b !

3.) Kedutaan Jerman akhirnya jadi pilihan saya untuk mendapatkan interview visa appointment yang paling cepat, karena ga usah pake booking-booking tanggal segala, langsung dateng aja dengan membawa semua kelengkapan dokumen dan sapa cepat dia dapat nomor antrian yang oke ! hehehe..so, dengan berbekal seharian mengurus semua dokumen, berangkatlah saya ke kedutaan Jerman dengan langkah yang pasti ! dan alhamdulilah perjalanan bikin visa schengen Jerman ga begitu banyak "drama" yang berarti, tapi nunggunyaaa bok lama banget...loket visa turis ada dua tapi yang kebuka cuma satu, dan setiap orang bisa ditanyain sampe 7-8 menit , gilaaa rasa-nya seabad nunggu nomor antrian saya dipanggil! total waktu ngurus visa adalah 6 jam , daru jam 7 pagi sampai jam 1 siang .....!

Lesson Learn : Sabar dan Tawakal aja ya !!! :D hehehe !

Kesimpulan-nya alhamdulilah Visum Schengener Staaten saya udah di tangan, dan saya siap berangkat !!! tunggu cerita selanjutanya yah :)


Yours Truly,

Putri Dwiandari,
The Travel Junkie :)


Putri Dwiandari
Putri Dwiandari

Hai Friends, welcome to my blog! i'm a Moslem, a happily married, and a mom of two daughter named Asiya Almira Adiprawira and Aisha Adriana Adiprawira. I start this blog back in 2009 to share my thoughts and also my traveling experiences. About life, family, work, fashion, food and things that i passionate most.

1 comment: